Berita  

Atdikbud Canberra Adakan Penguatan Pelajaran Bahasa Indonesia di Australia

Atdikbud Canberra Adakan Penguatan Pelajaran Bahasa Indonesia di Australia
Atdikbud Canberra Adakan Penguatan Pelajaran Bahasa Indonesia di Australia (dok. Kemendikbud)

KAMPUSPEDIA.ID – Penguatan pelajaran Bahasa Indonesia digalakkan oleh Atase Pendidikan dan Kebudayaan (Atdikbud) Kedutaan Besar Republik Indonesia di Canberra, Mukhamad Najib, di sekolah-sekolah Australia.

Dalam memperkuat hal tersebut, Atdikbud RI menggandeng perusahaan penerbitan PT. Gramedia Asri Media (Gramedia).

Dengan menyediakan bahan ajar berkualitas dalam bentuk buku digital bagi guru-guru Bahasa Indonesia.

Dilansir dari Kemendikbud, Jumat (4/2) Direktur Marketing dan Merchandising Gramedia, Heri Darmawan menandatangani perjanjian kerja sama menyediakan pelayanan Perpustakaan Pintar atau Smart Library dengan Atdikbud Najib di Canberra secara virtual.

Penandatanganan perjanjian turut disaksikan Konsul Jenderal Republik Indonesia di Sydney, Vedi Kurnia Buana, Presiden Balai Bahasa dan Budaya Indonesia (BBBI) New South Wales, Kestity Pringgohajono, serta Fungsi Penerangan Sosial dan Budaya dari seluruh staf kantor perwakilan Indonesia di Australia.

Dituturkan Atdikbud Najib, perpustakaan digital ini berisi buku-buku berbahasa Indonesia yang dapat digunakan sebagai bahan bacaan bagi guru maupun siswa-siswa yang belajar bahasa Indonesia.

Merespons hal tersebut, Heri mengakui bahwa judul-judul buku yang tersedia sangat beragam.

“Mulai dari buku dan majalah anak-anak seperti Bobo sampai buku-buku untuk pemelajar Bahasa Indonesia yang sudah masuk kategori tingkatan tinggi, semua ada,” ucap Heri.

Heri juga mengucapkan terima kasih atas upaya Atdikbud Najib dan kolaborasi penguatan Bahasa Indonesia di Australia, yang turut mengajak Gramedia.

“Saat ini kami memiliki sekitar 70 ribu judul buku yang sudah dalam bentuk digital, kategori bukunya juga beragam, sehingga bisa dimanfaatkan untuk memperkaya bahan bacaan guru-guru Bahasa Indonesia di Australia,” jelas Heri.

Menanggapi hal tersebut, Atdikbud Najib mengatakan bahwa kerja sama dengan perusahaan penerbitan sangat strategis untuk memperkuat dan meningkatkan kualitas pembelajaran bahasa Indonesia di Australia.

BACA JUGA  FTP USM Berikan  Penyuluhan tentang Welcome Drink Jamu Bagi Siswa-Siswi PKBM Anugrah Bangsa

“Karena salah satu kunci sukses pembelajaran bahasa adalah tersedianya bahan bacaan yang berkualitas,” tutur Najib.

Najib meyakini, dengan adanya perpustakaan pintar, guru maupun siswa dari berbagai kota yang ada di Australia dapat membaca buku berbahasa Indonesia tanpa harus datang ke lokasi tertentu.

Najib juga menjelaskan bahwa perpustakaan pintar sebenarnya sudah disediakan bagi guru Bahasa Indonesia di Australia sejak 2021.

“Namun penggunaannya belum terlalu optimal dikarenakan stok buku yang ada masih terbatas. Melihat minat para guru yang cukup tinggi, maka kita berkomitmen untuk meningkatkan jumlah buku dan ragam judulnya, sehingga dapat digunakan oleh lebih banyak tingkatan pemelajar Bahasa Indonesia di Australia,” jelas Najib.

Atdikbud Najib berharap kehadiran perpustakaan pintar dapat mempermudah para guru memperoleh bahan bacaan yang dapat meningkatkan kualitas pembelajaran di kelas.

“Nantinya para guru di sekolah Australia yang berminat akan diberikan akun untuk bisa mengakses aplikasi perpustakaan pintar. Mereka bisa membaca buku-buku yang tersedia melalui berbagai perangkat yang mereka miliki seperti smart phone, tablet maupun komputer, sehingga mereka bisa membaca buku di mana saja,” jelas Najib.

Konjen Vedi Kurnia Buana, dalam sambutannya, menyampaikan bahwa masyarakat Australia adalah pemelajar Bahasa Indonesia terbanyak yang ada di luar Indonesia.

Meski begitu, sambungnya, jumlah pemelajar Bahasa Indonesia di Australia dari tahun-ketahuan mengalami penurunan.

“Beberapa tahun terakhir ini daya tarik bahasa Indonesia semakin menurun. Saya berharap keberadaan Smart Library ini bisa meningkatkan kembali minat siswa Australia untuk belajar bahasa Indonesia,” tutur Vedi.

Acara penandatangan perjanjian kerja sama diikuti dengan uji coba penggunaan smart library, dari mulai tahap mendaftar sampai tata cara meminjam buku.

Aplikasi dapat diunduh dengan mudah melalui perangkat android maupun iOS untuk bisa membaca melalui smart phone atau tablet.

BACA JUGA  Dies Natalis Ke-35: USM Akan Gelar Donor Darah

Sementara untuk membaca melalui komputer cukup dengan mebuka website e-perpus yang merupakan aplikasi perpustakaan online digital Gramedia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *